Capricorn

"Life is choices, and his choice is bad and good"

Makna Yang Sebenarnya Menyembeli

leave a comment »

setiap tahun kita selalu merayakan hari raya idul adha, dan setiap tahun pula kita melihat, mengikuti bahkan ada diantara kita yang melaksanakan ibadah kurban dengan menyembelih binatang ternak. baik dengan kambing, sapi, unta ataupun kerbau. yang kemudian daging kurban tersebur dibagi bagikan kepada para tetangga, kerabat, atau fakir miskin.

adapun tujuan dari pelaksanaan kurban sendiri merupakan ritual keagamaan yang meneladani perjalanan nabi ibrahim dan nabi ismail. kita juga sering mendengarkan atau membaca cerita tentang beliau. akan tetapi sebenarnya apa makna yang terkandung dalam ibadah kurban tersebut?

pertama : hubungan manusia dengan tuhannya
bahwa kita senantiasa diingatkan oleh Allah swt bahwa harta, ternak, keluarga yang kita miliki adalah milik Allah. jadi kita harus siap bilamana Allah ingin mengambil hak miliknya. dengan berkurban kita belajar untuk iklas dan sadar bahwa kita suatu saat akan kehilangan sesuatu yang kita cintai, baik itu harta, ternak, keluarga, atau orang tua.

kedua : hubungan manusia dengan manusia
dengan menyembelih binatang ternak dan membagikan daging kepada yang membutuhkan itu berarti allah mengingatkan, bahwa diantara kita ternyata banyak yang membutuhkan bantuan kita, membutuhkan uluran tangan kita, memupuk jiwa sosial kita, dan mempererat tali persaudaraan antara yang berkurban dan yang menerima kurban.

ketiga : hubungan manusia dengan hatinya.
makna yang terdalam dari menyembelih binatang tidak hanya pekikan takbir, atau ritual sembelih menyembelih, atau sekedar bagi bagi daging atau nyate …
tetapi yang lebih dalam lagi adalah kita diingatkan untuk turut menyembelih, menghilangkan, bahkan membuang sifat kebinatangan yang ada pada diri kita. mungkin kita tidak merasa memiliki sifat seperti binatang, tetapi memiliki perilaku lain yang tanpa kita sadari terdapat pada binatang, yaitu sifat serakah, sifat tidak pernah kenyang, sifat tidak peduli dengan kiri kanan. tetangga kita sakit kita tidak peduli, tetangga kita lagi sedih/ susah kita tidak peduli. yang paling parah lagi bila ada tetangga yang meninggal kita pergi ke mall.

itulah pesan yang perlu kita koreksi pada diri kita setelah merayakan hari raya kurban.

Written by 3firdhaus

November 5, 2011 pada 4:01 am

Ditulis dalam Kehidupan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: